JAGOAN NEON

motor orang (dok. ferial)
Kali ini saya mau sharing yang gak penting tapi penting untuk dituliskan. Bingung kan? Hehe Yaudah baca sampai tuntas aja yah. Jangan lupa tinggalin cendolnya gan? Dimiripin ala kaskus aja deh. Meskipun silent reader gak apa-apa yang penting mudah-mudahan sharing ini sedikit menginspirasi.

Menjelang hari pahlawan tanggal 10 November 2016, saya ingin menuliskan tentang jagoan neon. Kalau kalian lahir sekitar tahun 90-an pasti mengenal betul apa itu jagoan neon. Merek permen yang sudah jadi langganan anak-anak zaman dulu.

(Ini masih mikirin gimana ngehubungin artikel permen sama pahlawan)

Berbicara masalah motor. (Sorry nih loncat-loncat dari permen ke motor. Baca dulu aja deh). Ada pengalaman menarik yang gak pernah saya lupain. Saya terbilang telat bisa pakai motor. SD sampe SMA gak pernah bisa pake motor. Dan akhirnya beranjak kuliah pun saya sudah mulai terbiasa dibonceng pake motor. (Baru belajar dibonceng)

Waktu itu ada seminar mahasiswa dan panitia laki-lakinya sedikit sekali.

“Tolong beliin air galon dong. Ini kunci motornya” pinta seorang panitia perempuan ke saya.
Waktu itu saya bukan kepalang mikir gimana nolaknya. Dan dengan jiwa yang berani saya jawab pintanya.

“Gak usah pakai motor, biar saya angkat galonnya.”  Jawab saya dengan gagahnya waktu itu.

“500 meter dari sini lho tempat jualan airnya.” Penjelasannya yang membuat saya makin berat. Ya berat ngangkatnya nanti gimana.

Langsung saya ambil kunci motornya. Daripada bilang maaf saya gak bisa pake motor dan itu sangat menjatuhkan harga diri seorang laki-laki. Yasudah saya tetap mencoba membeli air gallon meskipun jauh jaraknya. Bagi kami seorang laki-laki, harga diri adalah harga mati.

Kunci motor tetap di saku dan yang jelas gak dipake motornya. Perjalanan 500 meter pun ditempuh. Saya panggul air galon dengan kedua tangan yang sedikit mendekat ke dada sebagai tumpuan.

Jangan ditanya kaos yang sudah basah kuyup gara-gara galon yang ditempelkan ke dada. Mungkin yang harus diperhatikan basah kuyupnya keringat dingin pas ditanya setelah sampai di tempat acara,

“Makasih ya udah bantuin. Motornya gak dipake ya?” pertanyaan skakmath darinya. Mungkin dia sekarang tahu gimana perjuangan mempertahankan harga diri seorang laki-laki yang gak bisa pake motor. Hehe

***
Dua tahun berlalu dan saya mencoba memberanikan diri pake motor kopling. Motor gigi udah dicoba dan Alhamdulillah sudah pengalaman bikin motor orang jadi lecet beberapa kali.

Teori kopling udah diajarin. Siap praktek di jalanan. Waktu itu jalanan tidak terlalu macet hanya beberapa motor yang melintas di sekitaran kampus. Saya meminta pinjam motor kopling ke teman saya. Intinya sih buat belajar biar ngelancarin.

Kopling ditarik dan gigi satu masuk, motor pun langsung jalan. Sekitar 200 meter sudah lancar jaya dan tidak masalah. Namun setelah itu ada yang gak beres dengan motornya.

“Parah kok gak mau jalan nih motor.”

Saya pun ngomong sendiri di tengah jalan padahal motor masih nyala. Secara teori udah bener dan saya bingung bukan main waktu itu. Saya pun meminggirkan motor (masih nyala motornya) dan akhirnya ketahuan deh letak kesalahannya.Ternyata tangan kiri saya terus narik kopling dan belum dilepas-lepas dari pegangannya.

“Pantesan gak maju-maju ini motor pas gua pindah gigi.”

***
So, apa hubungannya cerita di atas dengan kepahlawanan?

Mari kita sejenak berpikir tentang salah satu sifat kepahlawanan. Yaitu dia terus memberi tanpa harus memikirkan untuk dibagi. Banyak sekitaran kita yang selalu memberi. Nasihat, materi, ilmu, atau apapun itu yang mereka sering luput dari ingatan kita. Bisa jadi merekalah pahlawan kita.

Mungkin kita terlalu sering memikirkan apa yang sudah kita berikan kepada orang lain. Sedangkan kita sendiri selalu lupa akan kebaikan orang lain kepada kita.

Jadilah seseorang yang selalu dikenang meskipun sudah hilang dimakan zaman. Karena yang selalu bisa dikenang adalah mereka yang selalu ikhlas memberi dan bekerja sesuai dengan kadarnya sehingga dengan ketidakhadirannya akan terasa. Karena kehadirannya begitu bermanfaat.

Makasih udah baca sampe tamat tentang permen jagoan neon (selalu dikenang) dan motor (kopling yang dilupakan). Silahkan kritisi tapi jangan sampai debat kusir aja ya.

Peace, Love, and Gaul..


Related Articles

4 komentar:

  1. ngakak saya bacanya mas fer (bagian atas) ... cowok ya.. gengsinya tinggi.. :v

    "Pahlawan = Masa Lalu..bukan untuk dilupakan"

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe begitulah cowok mbak ren. bagian bawah gak ngerti ya tentang kopling? hehe

      Hapus
  2. kayanya kita beda zaman, tapi saya kenal jagoan neon :D
    palawan = jagoan neon (tak hilang oleh waktu)

    *saya bisa bawa motor kelas 4sd loh mas :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda zaman? bukannya kelahiran 80-an? gkgkgk

      bisa bawa motor sejak kelas 4 sd? wanita tangguh memang. hahaha

      Hapus